Breaking News
Pertahankan Skuad Juara, Inilah Daftar 23 Pemain Timnas Indonesia di Kualifikasi Piala Asia U-17     Ondrej Kudela: Saya Tidak Ragu Untuk Membawanya Ke Republik Ceko     Dimas Drajad Bersiap Bawa Timnas Indonesia Juara AFF 2022, Baggott Terancam Absen     BLV Quang Huy : Indonesia Era STY Sangat Sulit Dikalahkan     Sepi Penonton, Ketua PSSI Berdalih Lawan Tak Terkenal Dan Akan Edukasi Supporter    
Tak Masuk Prioritas Pemerintah, PSSl Ajukan Vaksin Untuk Pesepakbola Nasional
16 Januari 2021 | 07:19 WIB oleh Amirul Mukminin
SepakbolaNasional - @Detik.com ± 2 tahun yang lalu
224   x
Share on:
(Tak Masuk Prioritas Pemerintah, PSSl Ajukan Vaksin Untuk Pesepakbola Nasional) - @Detik.com - Logo PSSI Selaku Federasi Sepakbola Indonesia
Keterangan gambar : Tak Masuk Prioritas Pemerintah, PSSl Ajukan Vaksin Untuk Pesepakbola Nasional Logo PSSI Selaku Federasi Sepakbola Indonesia (Sumber gambar:@Detik.com)

PSSI Kirim Surat ke Kemenkes Minta Pesepakbola Juga Dapat Vaksin

Liga123 - PSSI secara resmi telah mengajukan vaksinasi buat atlet-atlet sepakbola. Melalui surat, federasi sepakbola Indonesia telah memohon keKemenkes.

"PSSI sudah mengajukan surat ke Kemenkes tembusan ke Kemenpora untuk minta prioritas vaksin," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Sekjen (Sekretaris Jendral) PSSI Yunus Nusi kepada detikSport.

"Kami mengajukan vaksin buat semua. Tim Nasional semua strata; pemain, Pelatih, ofisial, pertandingan, panpel, Liga 1, Liga, dan Liga," ujar Yunus Nusi menambahkan.

Sepakbola tak menjadi prioritas pemerintah dalam distribusi vaksinasi di Indonesia. Tenaga Kesehatan (Nakes) menjadi prioritas pertama.

Sementara vaksinasi di Indonesia telah dimulai sejak, Rabu (13/1/2021), dengan Presiden RI Joko Widodo menjadi yang pertama divaksin. Semua Warga Negara Indonesia akan bergiliran mendapatkan jatah yang sama.

Sementara di ranah olahraga, sepakbola tidak termasuk dalam daftar prioritas. Ada 17 Cabor (Cabang Olahraga) lain yang lebih diutamakan dalam versi Kemenpora.

Dikutip dari CNN, 17 cabor itu adalah angkat besi (PABSI), Tenis (PELTI), Catur (PERCASI), Pencak Silat (IPSI), Senam (PERSANI), karate (FORKI), panahan (PERPANI), taekwondo (TI), Renang (PRSI), bulutangkis (PBSI), Voli (PBVSI), Boling (PBI), selancar ombak (PSOI), wushu (PBWI), menembak (PERBAKIN), dayung (PODSI) dan judo (PJSI).

Di satu sisi, atlet sepakbola ada begitu banyak terutama untuk kompetisi domestik. Untuk Shopee Liga 1 saja ada 18 peserta yang setiap klubnya berisi rata-rata 30 pemain.

Masih ada juga Liga 2 yang berstatus profesional. Dilain sisi, ada banyak juga ajang-ajang internasional pada 2021 yang akan melibatkan Tim Nasional Indonesia U-16, Tim Nasional Indonesia U-19, Tim Nasional Indonesia U-23, dan Tim Nasional Indonesia senior.

Vaksin pun menjadi kebutuhan buat para pemain sepakbola nasional. Untuk itu PSSI pun mengusahakan agar sepakbola juga masuk daftar prioritas.

Sama seperti PSSI, PT Liga Indonesia Baru (LIB) juga telah menyatakan sikapnya untuk mengusahakan vaksin buat pemain sepakbola. Terlebih lagi nasib kompetisi akan segera ditentukan dalam rapat Komite Eksekutif (Exco) PSSI dalam waktu dekat.

"Saya ingin sepakbola mendapat vaksin secepatnya, bagaimanapun caranya. Harus diusahakan sekuat tenaga. Kalau bisa dapat tapi secara komersial pun, LIB siap. Kami pun akan segera berkoordinasi dengan PSSI," ungkap Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB) Akhmad Hadian Lukita kepada detikSport.


Share on: