Breaking News
Pertahankan Skuad Juara, Inilah Daftar 23 Pemain Timnas Indonesia di Kualifikasi Piala Asia U-17     Ondrej Kudela: Saya Tidak Ragu Untuk Membawanya Ke Republik Ceko     Dimas Drajad Bersiap Bawa Timnas Indonesia Juara AFF 2022, Baggott Terancam Absen     BLV Quang Huy : Indonesia Era STY Sangat Sulit Dikalahkan     Sepi Penonton, Ketua PSSI Berdalih Lawan Tak Terkenal Dan Akan Edukasi Supporter    
Jika Perubahan Nama AHHA PS Pati FC Direstui, PSSI Berpotensi Cederai Integritas Kompetisi
13 Juni 2021 | 08:25 WIB oleh Amirul Mukminin
SepakbolaNasional - @Skor.Id ± 2 tahun yang lalu
2 k   x
Share on:
(Jika Perubahan Nama AHHA PS Pati FC Direstui, PSSI Berpotensi Cederai Integritas Kompetisi) - @Skor.Id - Logo AHHA PS Pati FC
Keterangan gambar : Jika Perubahan Nama AHHA PS Pati FC Direstui, PSSI Berpotensi Cederai Integritas Kompetisi Logo AHHA PS Pati FC (Sumber gambar:@Skor.Id)

Perubahan Nama Klub Berpotensi Cederai Sporting Merit dan Integritas Kompetisi

Liga123 -  Perubahan nama klub di Sepakbola Indonesia memang bukan fenomena baru.

Meningkatnya intensitas fenomena tersebut akhir-akhir ini menandakan bahwa dinamika Sepakbola di tanah air yang butuh respons, utamanya terkait dengan regulasi.

Dimana Sebelumnya, fenomena ini ditandai dengan munculnya sejumlah selebritas Tanah Air yang mulai turun gelanggang untuk mengakuisisi klub Sepakbola.

Beberapa di antaranya pun turut diiringi dengan perubahan nama klub.

Seperti, misalnya, Raffi Ahmad yang mengakuisisi Cilegon United FC dan mengubahnya menjadi Rans Cilegon FC.

Lalu, YouTuber tersohor, Atta Halilintar, juga tak ingin ketinggalan. Ia mengubah nama PSG Pati menjadi AHHA PS Pati.

Klub yang disebut terakhir belakangan menuai sorotan dari publik.

Sebab, Sekjen (Sekretaris Jendral) PSSI, Yunus Nusi, sempat tak mengakui perubahan nama yang terakhir.

Kenyataannya, klub promosi Liga 2 yang awalnya bernama Putra Sinar Giri (PSG) Gresik ini baru saja bertransformasi nama menjadi Putra Safin Group (PSG) Pati.

Perubahan ini terjadi setelah Wakil Bupati Pati, Saiful Arifin, mengakuisisi saham klub Putra Sinar Giri dan memboyong klub tersebut ke Pati.

Pada Kongres Tahunan PSSI yang digelar di Jakarta, Sabtu (29/5/2021) perubahan nama ini pun telah disahkan oleh pihak federasi.

Dari hasil kongres itulah, Yunus Nusi menyebut bahwa PSSI hanya mengakui perubahan Putra Sinar Giri menjadi Putra Safin Grup.

Artinya, Yunus berpegang pada Kongres PSSI lalu dan tak mengakui perubahan nama Putra Safin Group menjadi AHHA PS Pati.

Kendati Demikian, hari ini, Sabtu (11/6/2021), eks Ketua Asprov PSSI Kalieks Timur itu seolah mengoreksi pernyataannya sendiri.

Melalui laman resmi federasi, Yunus menjelaskan bahwa PSSI akan mempertimbangkan perubahan nama klub berjulukan Laskar Kembang Joyo itu menjadi AHHA PS Pati.

Dia berbicara, permohonan perubahan nama itu akan diteruskan kepada Ketua Umum PSSI dan seluruh anggota Komite Eksekutif (Exco).

"Beberapa alasan logis telah dijelaskan melalui surat tersebut. kami sangat memahami serta memaklumi terkait perubahan nama dari PSG Pati menjadi AHHA PSG Pati," ujar Yunus Nusi, dikutip dari laman resmi PSSI.

Yunus menjelaskan, pihak federasi akan memberikan pertimbangan khusus atas perubahan nama tersebut.

Sebab, aspek ini dianggap berkaitan dengan kepentingan komersial dan kelangsungan tim selama tampil di kompetisi Liga 2 2021.

Pentingnya Regulasi soal Perubahan Nama

Melihat fenomena perubahan nama klub yang jamak terjadi belakangan ini, PSSI semestinya mulai mempertimbangkan regulasi baru untuk mengatur hal tersebut.

Sebab, jika merujuk pada Pasal 17 Statuta PSSI 2019 tentang Kewajiban Anggota PSSI, tidak ada aturan yang secara spesifik mengatur perubahan nama yang disahkan lewat Kongres.

Pada ayat f dijelaskan bahwa, “Perubahan nama, domisili dan/atau kepemilikan Badan Hukum sebuah Klub harus disahkan oleh Komite Eksekutif setelah melalui mekanisme dan proses kajian yang akan ditetapkan kemudian di dalam Keputusan, Regulasi dan Instruksi atau Edaran yang dikeluarkan oleh PSSI.”

Hal di atas menegaskan bahwa tak ada ketentuan secara spesifik yang mengharuskan perubahan nama klub disahkan melalui Kongres PSSI.

Sebab, perubahan nama klub hanya sebatas membutuhkan pengesahan dari Komite Eksekutif (Exco) PSSI.

Menurut eks Kepala Departemen Lisensi Klub PSSI, Tigorshalom Boboy, dibutuhkan aturan khusus mengenai status klub untuk menciptakan kepastian regulasi.

Tigor turut membenarkan bahwa perubahan nama klub tak perlu dilakukan lewat kongres, melainkan cukup dengan pengesahan Exco PSSI.

“PSSI perlu segera merapikan aturan tentang status klub, termasuk perubahan nama, domisili, badan hukum,” kata Tigor saat dihubungi Skor.id, Sabtu (11/6/2021).

“Karena tidak ada aturan turunannya, maka yang berlaku sebagaimana diatur oleh Statuta PSSI,” ia melanjutkan.

Menurut Tigor, hal ini adalah salah satu upaya PSSI untuk merespons dinamika dunia Sepakbola Indonesia.

Sebab, dinamika semacam ini, termasuk perubahan nama klub, harus diiringi dengan perubahan di sektor legal.

“Ini adalah salah satu pekerjaan rumah yang mesti segera dibereskan. Harus dibuat aturan yang jelas, jadi tak ada penafsiran yang berbeda,” ujarnya. 

Perubahan Nama dan Potensi Pelanggaran Sporting Merit

Selanjutnya, Tigor turut menyinggung perubahan nama klub yang bisa melanggar aspek sporting merit dalam Sepakbola.

Apabila merujuk pada aturan AFC dan UEFA, perubahan nama klub tidak bisa serta merta dilakukan dalam tempo waktu yang cepat.

Tigor yang sudah akrab dengan regulasi mengenai Club Licensing pun menyebut perubahan ini bakal berpengaruh pada proses pemerolehan lisensi klub profesional.

“AFC dan UEFA sudah punya aturan. Kalau ada perubahan nama dan struktur klub, harus menunggu dalam waktu tertentu,” katanya.

“Hal ini dilakukan agar klub yang bersangkutan bisa ikut berkompetisi. Aspek ini juga masuk dalam aturan Club Licensing,” ia melanjutkan.

Andai saja aspek sporting merit dan integritas dalam dunia Sepakbola semacam ini diabaikan, Tigor khawatir akan ada klub-klub siluman yang tak mau melewati proses resmi untuk berkompetisi.

“Aspek sporting merit dan integritas harus diperhatikan. Andai saja tidak, nanti tiba-tiba ada klub atau orang yang berambisi untuk naik kasta, tanpa berkompetisi yang sesuai dengan kaidah kompetisi itu sendiri,” ujarnya.

Sporting merit semacam ini sudah diatur secara jelas oleh AFC lewat Pasal 7 mengenai Prinsip dalam Promosi dan Degradasi.

Dalam ayat satu, diterangkan bahwa hak sebuah klub untuk berpartisipasi dalam kompetisi harus tergantung pada prestasi olahraga.

Sebuah klub harus memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam kompetisi domestik dengan tetap berada di divisi tertentu atau dengan dipromosikan atau diturunkan ke divisi lain pada akhir musim.

Pun demikian, untuk berkompetisi di kasta tertinggi, sebuah klub harus merintis dari level yang lebih rendah.


Share on: